Raksa / Mercury / Quicksilver / Hydrargyrum

Merkuri / air raksa / quicksilver adalah unsur kimia yang diberi simbol Hg dan nomor atom 80. Merkuri merupakan satu-satunya logam yang memiliki fase cair pada suhu kamar (250C). Merkuri diproduksi dari ekstraksi batuan cinnabar, yang mengandung mineral utama senyawa merkuri II sulfida (HgS).

Sifat-Sifat Fisika Merkuri

Fase                                                 :  Cair

Titik cair                                         :  -38,830C

Titik didih                                      :  356,730C

Massa jenis pada suhu kamar   :  13,534 gr/ml

Jari-jari atom secara empiris    :  151 pm.

Kecepatan rambat suara            :  1451 m/detik

Resistifitas Listrik                       :  961 nΩ.m

Sifat magnet                                 :  Diamagnetik

 

Sifat-Sifat Kimia Merkuri

Nomor Atom                :   80

Massa Atom                  :   200,6

Jenis Unsur                   :   Logam Transisi

Perioda                           :   6

Konfigurasi Elektron   :   [Xe] 4f14 5d10 6s2

 

Reaksi-Reaksi Kimia Merkuri

Merkuri memiliki bilangan oksidasi +1 dan +2. Pada posisi bilangan oksidasi +1, merkuri bisa digolongkan dalam Golongan I pada Kimia Analisa Kualitatif, bersama-sama dengan perak (Ag) dan timah hitam (Pb). Ciri khas golongan I adalah reaksi halidasi larutan perak nitrat, merkuri I nitrat, dan timah II nitrat, yang menghasilkan endapan putih perak halida, merkuri I halida, dan timbal II halida.

Cara Memurnikan Air Raksa

Asam nitrat melarutkan merkuri dengan 2 jenis hasil, yaitu merkuri I nitrat dan merkuri II nitrat. Reaksinya sebagai berikut :

3 Hg(s) + 6 HNO3 (l) →  Hg2(NO3)2 (l) +  Hg(NO3)2 (l) + 3 H2O (aq)  + NO2 (g) + NO (g)……..(i)

Pada reaksi di atas, hasil reaksi merkuri adalah  Hg2(NO3)2 (merkuri I) dan Hg(NO3)2 (merkuri II). Ion merkuri II bisa direduksi menjadi merkuri I menggunakan logam merkuri sebagai reduktornya. Reaksinya sebagai berikut :

Hg2(NO3)2 (l)  +  Hg(NO3)2 (l)  +  Hg (s)  →  2 Hg2(NO3)2 (l)           ……………(ii)

Reaksi di atas berlangsung agak lambat. Kecepatan dapat ditingkatkan dengan cara pengadukan, sehingga kontak fisik antara ion dan logam merkuri terjadi sesering mungkin. Reaksi merkuri dengan HCl sebagai berikut :

Hg (s)  +  HCl (l)  →  Hg (s)  +  HCl (l)   (tidak bereaksi)                   ……………….(iii)

Hg2(NO3)2 (l)  +  2 HCl (l)  →   Hg2Cl2 (s)  +  H2O (aq)  +  NO2 (g)  + NO (g)  +  O2 (g)………………(iv)

Hg(NO3)2 (l)  + 2 HCl (l)    →   HgCl2 (l)  +  H2O (aq)  +  NO2 (g)  +  NO (g)  +  O2 (g) ………….(v)

Dari reaksi HCl terhadap Merkuri I nitrat Hg2(NO3)2 dan merkuri II nitrat Hg(NO3)2 juga membentuk 2 hasil yang berbeda, yaitu :

  • Reaksi Merkuri I nitrat dengan HCl menghasilkan endapan Hg2Cl2
  • Reaksi merkuri II nitrat dengan HCl menghasilkan senyawa HgCl2 yang tetap larut

Larutan HgCl2 bisa direduksi menjadi endapan Hg2Cl2 dengan cara mereaksikannya dengan logam Hg, seperti reaksi berikut ini :

HgCl2 (l)  +  Hg (s)  →  Hg2Cl2 (s)

Cara Membuat Merkuri

 

 

Tinggalkan Balasan